Plin Plan Soal Kenaikan Harga BBM

nurul roudhoh   |   Nasional  |   Kamis, 11 Oktober 2018 - 16:00:49 WIB   |  dibaca: 92 kali
Plin Plan Soal Kenaikan Harga BBM

BADUNG - Pemerintah plin-plan dalam menetapkan kebijakan kenaikan harga BBM (Bahan Bakar Umum) jenis premium. Buktinya, hanya dalam waktu satu jam setelah Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan mengumumkan kenaikan harga premium, Kementerian Badan Usaha Milik Negara membatalkan kebijakan tersebut.

Deputi Bidang Usaha Pertambangan, Industri Strategis dan Media Kementerian BUMN Fajar Harry Sampurno mengaku pihaknya tidak mengetahui adanya rencana kenaikan harga premium yang diumumkan oleh Ignasius Jonan. "Jadi kita baru tahu tadi setelah pak Jonan menyampaikan pengumuman bahwa rencananya akan naik. Kemudian kami tanyakan kepada ibu menteri bisa dilaksanakan apa tidak karena Pertamina baru saja mengumumkan untuk menaikkan yang Perta Series ya," urainya kepada media mewakili Menteri BUMN Rini Soemarno di Indonesia Pavillion kemarin (10/10).

Pertamina memang telah mengumumkan kenaikan harga Perta Series dan Series serta Biosolar non PSO (Public Service Obligation) di seluruh Indonesia mulai tanggal 10 Oktober pukul 11.00 WIB. Kenaikan harga ini tidak berlaku untuk Nusa Tenggara Barat dan Sulawesi Tengah yang terkena bencana. Menurutnya, kenaikan harga BBM harus melalui mekanisme rapat koordinasi antar kementerian seperti melibatkan kementerian BUMN, kementerian ESDM, kementerian keuangan maupun kementerian koordinator bidang perekonomian.

Selain itu, kenaikan harga BBM juga harus sesuai dengan Peraturan Presiden No. 43 Tahun 2018 tentang Penyediaan, Pendistribusian dan Harga Jual Eceran Bahan Bakar Minyak harus mempertimbangkan tiga hal. Pertama, kondisi keuangan negara, kedua kondisi riil ekonomi saat ini serta ketiga adalah daya beli masyarakat. "Oleh karena itu mungkin akan segera dilaksanakan rakor dengan menteri perekonomian," urainya. Kementerian BUMN menegaskan pembatalan tersebut berdasarkan permintaan Menteri BUMN lantaran ketidaksiapan Pertamina.

Sebab, Pertamina masih harus melakukan sosialisasi kepada 3.185 SPBU yang menjual premium dari 5.500 SPBU di seluruh Indonesia. "Kita tentunya sebagai pemegang saham Ibu Menteri BUMN mengecek kepada Pertamina dan sudah dinyatakan Pertamina tidak siap. Makanya kemudian ada permintaan dari Menteri BUMN kepada Menteri ESDM untuk menunda kebijakan tersebut," urai Staf Khusus Menteri BUMN Wianda Pusponegoro.

Meski demikian Kementerian BUMN enggan menyebutkan penundaan kebijakan tersebut sebenarnya berasal dari Presiden Joko Widodo langsung atau bukan. Padahal dalam konferensi pers pengumuman kenaikan harga BBM, Jonan menyatakan bahwa dia seharian bersama dengan Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati. "Tadi saya seharian ngobrol dengan ibu dirut tidak ada keluhan," ucap Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan.

Sebelumnya, pada pukul 17.35 WITA Ignasius Jonan memang mengumumkan kenaikan harga premium kepada media di Hotel Sofitel, Nusa Dua, Bali. Di wilayah Jamali harga premium rencananya dinaikkan dari Rp 6.550,00 per liter menjadi Rp 7.000,00 per liter atau naik sekitar 7 persen. Sedangkan di wilayah non Jamali harga premium dikerek menjadi Rp 6.900,00 per liter.

Dia menegaskan jika kenaikan tersebut berdasarkan arahan langsung dari Presiden Joko Widodo. "Pemerintah mempertimbangkan sesuai arahan bapak presiden bahwa premium mulai hari, premium saja ya mulai pukul 18.00 paling cepat pukul 18.00 tergantung kesiapan Pertamina," urainya. Jonan mengatakan jika kenaikan harga premium tersebut masih lebih rendah dibandingkan dengan kenaikan harga minyak dunia.

Sementara itu, Staf Khusus Presiden bidang Ekonomi Erani Yustika enggan berkomentar terkait apakah kenaikan dan pembatalan atas permintaan Jokowi. Namun dia menegaskan, presiden menginginkan adanya kecermatan dalam pengambilan keputusan.  "Terrmasuk juga menyerap aspirasi publik," ujarnya kepada wartawan di Jakarta, tadi malam.

Erani menambahkan, dalam kebijakan harga BBM, ada tiga poin yang menjadi bahan pertimbangan Presiden. Pertama, Presiden meminta Kementerian ESDM menghitung secara cermat dinamika harga minyak internasional, termasuk neraca migas secara keseluruhan.

Kedua, lanjutnya, Kementerian Keuangan diminta menganalisis kondisi fiskal secara keseluruhan. Sehingga apabila kebijakan dikeluarkan, termasuk harga BBM, tetap dalam koridor menjaga kesehatan fiskal. Ketiga, kata dia, harus dipastikan daya beli masyarakat tetap menjadi prioritas dari setiap kebijakan yang diambil. Demikian pula fundamental ekonomi tetap dijaga agar ekonomi tetap bugar.

Sementara itu, kenaikan harga BBM membuat warga Cilegon terkejut karena tidak diumumkan terlebih dahulu seperti sebelum-sebelumnya. Sebagian warga yang biasa membeli pertamax kemudian lebih memilih membeli BBM jenis premium atau pertalite.“Cukup membebani kami sebagai warga, ya mungkin nanti pakainya premium, kalau premium sulit ya pertalite,” kata Ina Qurotul, salah seorang pengendara.


Keterkejutan warga juga dialami di Pandeglang. "Naiknya kok diam-diam. Seharusnya, sebelum dinaikan berikan imbauan atau sosialisasi dulu, biar masyarakat tahu alasan kenapa BBM bisa naik," keluh Amin, salah seorang warga Pandeglang ditemui saat antre mengisi BBM di SPBU Cipacung, Kecamatan Kaduhejo, Kabupaten Pandeglang.
Menurutnya, sangat tidak adil ketika pemerintah menaikkan harga BBM tanpa pemberitahuan. "Ya, begitu kalau sudah naik, mungkin harga bahan pokok di pasar, seperti sembako dan sayuran akan ikut naik," ujarnya.


Manager SPBU Cipacung Ahmad Ikhwani membenarkan, kenaikan harga BBM ini cukup mengagetkan. "Biasanya, kalau dulu informasi kenaikan BBM paling diatas jam 12.00 malam. Tapi sekarang malah siang. Kami pun pada kaget langsung naik begini. Jarak kenaikan dari Pertamina paling lama dua jam. Saya baru dapat informasi kenaikan ini jam 09.00 pagi. Dari informasi ini otomatis kita naikan tadi jam 11.00 siang," katanya. (jpg/FIN/gilang/yanadi)

 

 

Profil nurul roudhoh

nurul roudhoh

Iklan Tengah Detail Berita 568x120px

Komentar



Masukan 6 kode diatas :
huruf tidak ke baca? klik disini refresh



Komentar Facebook