Dua Desa Krisis Air Bersih

nurul roudhoh   |   Metro Tangerang  |   Selasa, 23 Juli 2019 - 12:13:41 WIB   |  dibaca: 140 kali
Dua Desa Krisis Air Bersih

Petugas BPBD Kabupaten Tangerang mendistibusikan air bersih di Desa Serdang Kulon, Kecamatan Curug, Senin (22/7).

KAB. TANGERANG — Masyarakat Desa Palasari, Kecamatan Legok, dan Desa Serdang Kulon, Kecamatan Curug, Kabupaten Tangerang mulai merasakan kekeringan akibat musim kemarau tahun ini. Air tanah di dua desa tersebut menyusut. Kesulitan air bersih juga mengganggu aktifitas peribadatan umat muslim di masjid-masjid.

Kepala Bidang (Kabid) Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Tangerang, Kosrudin mengatakan, dari seluruh wilayah di Kabupaten Tangerang, Desa Palasari dan Desa Serdang Kulon sudah mengalami kekeringan air bersih.

Hal itu diketahui lantaran adanya permintaan bantuan air bersih dari masyarakat di dua desa itu.“Biasanya yang minta itu dari masyarakat melalui desa, jadi kepala desanya meminta bantuan air bersih karena dilanda kekeringan. Kami kemudian mengirimkan mobil pemadam kebakaran (damkar) dan mobil tangki air dengan total kapasitas 8.000 liter,” kata Kosrudin kepada wartawan, Senin (22/7).

Menurut Kosrudin, dua desa itu sudah mengalami kekeringan sejak beberapa minggu terakhir. Kekeringan di dua desa tersebut sudah dapat dikatakan genting sesuai dengan analisa yang dilakukan oleh Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Tangerang, beberapa waktu lalu.

“Sudah mulai urgen makanya kemarin kita siapin 3 mobil tangki yang kapasitas 5.000 liter kemudian mobil damkar 1 kapasitas 3.000. Mobil-mobil itu sudah kita kuras dan bersihkan tangkinya dan bisa digunakan untuk itu mengirimkan air bersih.

Selain itu yang paling sering kami kirimkan itu di hari Jumat, karena pada hari itu masjid-masjid sekitar Curug-Panongan membutuhkan banyak air untuk aktifitas ibadah yang disebabkan air tanahnya juga sudah mulai menyusut,” tuturnya.

Kosrudin mengungkapkan, untuk wilayah Tangerang bagian utara (Pantura) pihaknya belum mendapatkan laporan perihal kekeringan atau kesulitan air bersih. Di daerah  pantura, meski kekeringan air bersih untuk konsumsi tetapi mereka masih dapat memanfaatkan air dari sungai-sungai atau pengairan. Menurut Kosrudin, pihaknya memiliki keterbatasan dalam mengirimkan bantuan air bersih untuk masyarakat.

“Kita sebenarnya tidak terbatas dalam mengirimkan bantuan air bersih, hanya barangkali kita yang dibatasi itu solarnya. Sekitar 300 liter itu jatah per bulannya untuk kita, jadi keterbatasannya itu. Kalau ini memang tidak boleh tetapi kalau masyarakat siap membantu dalam pengadaan solarnya kami siap-siap saja, tetapi sampai hari ini kita selalu memenuhi keperluan masyarakat,” ungkapnya.

Kosrudin menambahkan, bilamana kekeringan itu semakin meluas, pihaknya akan menggandeng stakeholder dan dinas terkait untuk mendistribusikan air bersih. Sementara dari sisi penanggulangan bencana sampai saat ini Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tangerang dan BPBD belum ada.

“Mitigasi bencana, sampai hari ini kita belum ada pembahasan terkait menghadapi kekeringan ini. Karena kekeringan ini tidak termasuk bencana sehingga kita bisa backup dan kita bisa antisipasi,” imbuhnya.

Sementara itu, Camat Curug Rahyuni mengatakan, sudah mengetahui kekeringan yang melanda desa-desa di Kecamatan Curug. Akan tetapi Rahyuni tidak bisa berbuat  banyak lantaran sedang masa cuti. “Saya sedang cuti, nanti akan disampaikan ke petugas di kecamatan,” singkatnya. (imron)

 

Profil nurul roudhoh

nurul roudhoh

Iklan Tengah Detail Berita 568x120px

Komentar



Masukan 6 kode diatas :
huruf tidak ke baca? klik disini refresh



Komentar Facebook