Masyarakat Tak Paham Soal Trek Tunanetra

nurul roudhoh   |   Metro Serang  |   Kamis, 05 Desember 2019 - 14:47:50 WIB   |  dibaca: 82 kali
Masyarakat Tak Paham Soal Trek Tunanetra

UNJUK RASA: Pegiat dan penyandang disabilitas di Kota Serang berunjuk rasa dalam rangka memperingati hari disabilitas internasional di sepanjang jalan menuju Alun-Alun Kota Serang, Rabu (4/12).

SERANG, BANTEN RAYA - Gabungan pegiat dan penyandang disabilitas di Kota Serang melakukan sweeping kendaraan yang parkir dan pedagang yang berjualan di atas guiding block (trek tunanetra) di sepanjang jalan menuju Alun-Alun Kota Serang, Rabu (4/12). Aksi tersebut untuk memperingati Hari Disabilitas Internasional.

Berdasarkan pantauan wartawan di lokasi, beberapa kali massa aksi berhenti untuk memberitahukan kepada masyarakat yang memarkir kendaraannya di atas guiding block, agar segera memindahkan kendaraannya. Beberapa warga pun segera memindahkan kendaraannya setelah diberitahu oleh massa aksi. Selain orasi dan sweeping guiding block, mereka juga melakukan pantomim yang dilakukan oleh massa aksi dari Gerakan untuk Kesejahteraan Tuli Indonesia (Gerkatin).

Koordinator aksi, Gilang Septian Pratama, mengatakan, aksi yang dilakukan oleh pihaknya merupakan langkah sosialisasi, agar masyarakat Kota Serang dapat menciptakan lingkungan yang ramah disabilitas.“Karena yang kami lihat hari ini adalah masyarakat Kota Serang masih kurang peduli terhadap eksistensi warga penyandang disabilitas," ujar Gilang, saat diwawancara oleh awak wartawan, Rabu (4/12).

Ia menuturkan, masih banyaknya masyarakat yang tidakmengetahui bahwa jalur kuning atau guiding block yang ada di trotoar jalan, merupakan pemandu jalan bagi penyandang tunanetra.
"Sepanjang kami melakukan longmarch hingga alun-alun, kami menemukan banyak sekali kendaraan bermotor yang parkir di atas guiding block. Tentu ini berbahaya bagi penyandang tunanetra," tutur dia.

Gilang pun menyayangkan karena terdapat bangunan yang justru dibangun di atas trotoar jalan. Sehingga, tidak ada ruang bagi pejalan kaki, bahkan penyandang disabilitas, untuk berjalan."Selain itu, ada juga di depan Ramayana Kota Serang, guiding block yang di atasnya melintang tangga dan kerangka JPO. Kami pun bisa saja kepentok kerangka ini," katanya.
Namun ia mengaku sangat mengapresiasi masyarakat Kota Serang, yang masih menerima aksi yang dilakukan oleh teman-teman disabilitas.

"Banyak dari orang yang parkir di atas guiding block maupun yang berjualan di atasnya, meminta maaf dan langsung memindahkan motornya dari sana. Ini membuktikan bahwa sebenarnya mereka peduli, namun kurang sosialisasi," ucap Gilang.

Ia meminta kepada Pemkot Serang maupun Pemprov Banten, agar dapat lebih gencar melakukan sosialisasi untuk menciptakan lingkungan yang ramah disabilitas."Tentu kami tidak hanya menuntut, kami pun siap untuk bersinergi dengan pemerintah agar bagaimana Kota Serang ini dapat menjadi kota yang ramah disabilitas," ujarnya.

Sementara itu, salah satu penyandang tunarungu, Jajang, dalam orasi menggunakan bahasa isyaratnya mengaku bahwa saat ini penyandang disabilitas masih kurang diperhatikan.
"Saya harap pemerintah dapat memperhatikan penyandang disabilitas di Kota Serang secara penuh," kata Jajang, melalui penerjemah bahasa isyarat. (harir)

 

Profil nurul roudhoh

nurul roudhoh

Iklan Tengah Detail Berita 568x120px

Komentar Facebook