Bertemu Kang Nong, Bupati Serang Bercerita Pernah Menangis Dua Kali 

nurul roudhoh   |   Serang Raya  |   Rabu, 08 Juli 2020 - 21:04:13 WIB   |  dibaca: 241 kali
Bertemu Kang Nong, Bupati Serang Bercerita Pernah Menangis Dua Kali 

SERANG, BANTEN RAYA - Sebanyak 10 Kang dan 10 Nong, bersilaturahmi dengan Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah dan Wakil Bupati Pandji Tirtayasa di Pendopo Bupati, Rabu (8/7). Sisi pribadi dan program Bupati Serang pun dikupas tuntas para duta wisata Kabupaten Serang tersebut. 
Kupas sisi program Bupati Serang ditanyakan oleh Edit Tirna, Kang asal Kecamatan Petir. Menurutnya, Kang-Nong harus ikut serta menyosialisasikan program Pemkab Serang, terutama program pariwisata. Baik wisata alam, bahari, dan reliji. “Wisata religi tidak kalah penting, sangat diminati oleh masyarakat dari luar Kabupaten Serang,” ujarnya. 
Menjawab berbagai pertanyaan tersebut, Ratu Tatu menyampaikan bahwa Pemkab Serang fokus pada program peningkatan indeks pembangunan manusia (IPM) yang menjadi kebutuhan dasar masyarakat. “Program betonisasi jalan, beasiswa pendidikan, ambulance desa. Merupakan salah satu program prioritas. Tentu sektor pariwisata juga,” ujarnya. 
Perihal wisata reliji, kata Tatu, Pemkab Serang punya program pembangunan Pusat Kajian Kitab Kuning Syeikh Nawawi Albantani.“Awalnya tahun ini akan masuk pada proses pembebasan lahan. Namun karena pengaruh Covid-19, terjadi refocusing anggaran. Insya Allah, akan dimulai kembali tahun 2021,” ujar Tatu. 
Tatu berharap, Kang Nong Kabupaten Serang bisa menjadi jembatan aspirasi dan komunikasi antara kaum milenial dengan Pemkab Serang. “Selain bantu kami menyosialisasikan program Pemkab Serang, juga diharapkan bisa mengusulkan program yang harus kami laksanakan untuk kaum milenial. Sekarang, Kang Nong adalah bagian dari Pemkab Serang,” ujarnya. 
Sementara pertanyaan dari sisi pribadi ditanyakan Vina Hikmatul Huda, Nong asal Kecamatan Ciomas. Ia meminta Ratu Tatu menceritakan sedikit perjalanan hidupnya hingga bisa menjadi pemimpin di Kabupaten Serang. 
Mendengar pertanyaan itu, Tatu sedikit kaget. “Kalau Ibu ceritakan, bisa sehari semalam ini,” ujar Tatu disambut tawa yang hadir. “Prinsipnya, kita harus jadi manusia pembelajar, serba ingin tahu. Jika orang lain bisa, maka kita harus bisa,” ujar Tatu. 
Tatu mengaku lahir di Kampung Gumulung, Desa Kaduberem, Kecamatan Pabuaran. Ia menikmati masa kecil seperti anak kampung pada umumnya. Mulai dari suka main ke sawah, hingga mengikuti temannya yang berjualan jajanan. 
Kemudian Tatu dibawa keluarganya pindah ke Bandung, Jawa Barat. Tatu mengaku belum pernah bermimpi jadi Bupati Serang. Bahkan sempat menangis dua kali, saat menolak menjadi anggota DPRD Banten dan wakil Bupati Serang. “Berada di sisi politik, merupakan cara kita lebih bermanfaat untuk orang banyak,” ujarnya. 
Kepala Disparpora Kabupaten Serang Hamdani mengatakan, Kang Nong akan menjadi duta Pemkab Serang, baik dari sisi pariwisata maupun sosialisasi program pembangunan. “Kang Nong ini akan menjadi pemuda pelopor pembangunan. Termasuk mengajak pemuda lain untuk memerangi narkoba,” ujarnya. (*/fikri)
 

Profil nurul roudhoh

nurul roudhoh

Iklan Tengah Detail Berita 568x120px

Komentar Facebook