Crime News

Kabur ke Hutan, Pencuri Ditembak Polisi

News image

LEBAK - Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Lebak menembak dua da...

Hukum & Kriminal | Selasa, 7 November 2017 | Klik: 143 | Komentar

Baca

Uang ATM Ratusan Juta Dibobol Maling

News image

PANDEGLANG – Sebuah minimarket di jalan Pandeglang-Serang, Kampung Cigadung, Kelurahan Ci...

Hukum & Kriminal | Jumat, 3 November 2017 | Klik: 182 | Komentar

Baca

Sehari, 3 Motor Digasak Maling

News image

CILEGON - Kasus pencurian kendaraan bermotor atau Curanmor kembali marak ...

Hukum & Kriminal | Jumat, 21 Juli 2017 | Klik: 632 | Komentar

Baca


KPK Belum Berani Umumkan Tersangka Baru


JAKARTA
– Harapan publik agar Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) segera menetapkan tersangka baru kasus kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP) harus dipendam sementara. Sampai saat ini komisi antirasuah masih menyimpan rapat-rapat nama tersangka baru yang disebut-sebut berasal dari kelompok legislatif tersebut.

Wakil Ketua KPK Saut Situmorang meminta publik bersabar. Sebab, proses penanganan perkara e-KTP masih terus berjalan hingga sekarang. Dia memastikan, KPK tidak bakal mengecewakan harapan masyarakat. ”Tidak akan mengecewakan publik, kerja kami kan digaji untuk itu. Iya kan ? Cuma sekali lagi harus ada proses, itu saja,” ungkapnya di gedung KPK, kemarin (14/7).

Tuntutan masyarakat agar KPK segera mengusut nama-nama yang diduga terlibat dalam korupsi berjamaah e-KTP menguat seiring pemeriksaan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Setya Novanto (Setnov) di KPK kemarin. Pemeriksaan Ketua Umum Partai Golkar itu “dikawal” puluhan mahasiswa dan alumni Universitas Indonesia (UI).

Insiden kecil sempat terjadi ketika para mahasiswa menghadang mobil pribadi Setnov yang hendak keluar dari halaman KPK. Mereka pun meminta KPK menuntaskan kasus e-KTP yang diduga melibatkan Setnov. ”Mendesak KPK tuntaskan kasus hukum korupsi e-KTP dengan menetapkan semua pelaku,” kata Ketua Ikatan Alumni UI (Iluni UI) Arief Budhy Hardono.

Terkait besarnya tuntutan masyarakat terhadap pengusutan e-KTP, termasuk keterlibatan Setnov, Saut memastikan hal tersebut hanya menunggu waktu. Khususnya Setnov, penyidik kemarin menanyakan sejumlah pertanyaan. Antara lain tentang sejumlah pertemuan dengan Andi Agustinus alias Andi Narogong, tersangka ketiga dalam kasus e-KTP. ”Kita tunggu waktunya sajalah,” janjinya.

Soal sudah keluarnya surat perintah baru penyidikan (sprindik) untuk tersangka baru e-KTP, Saut tidak mau berkomentar. ”Saya nggak mau ngomong itu. Pokoknya kalian tunggu saja dulu. Yang jelas kami tidak akan mengecewakan,” ungkap pria yang mahir bermain saksofon tersebut. ”Kami ingin semuanya baik,” imbuhnya.

Sementara itu, Setnov kemarin akhirnya memenuhi panggilan KPK setelah pemeriksaannya sempat tertunda pekan lalu. Mantan ketua Fraksi Partai Golkar itu diperiksa selama 4,5 jam oleh penyidik KPK. Dia didampingi Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Golkar Idrus Marham. Hanya, Setnov enggan berkomentar ketika awak media menanyakan perihal pemeriksaannya.

Sebagaimana diketahui, Setnov disebutkan dalam tuntutan jaksa KPK sebagai pihak yang turut serta melakukan perbuatan tindak pidana korupsi e-KTP. Dia bersama Irman, Sugiharto, Dyah Anggraeni, Andi Narogong, Isnu Edhi Wijaya dan Drajat Wisnu Setyawan didalilkan jaksa sebagai pihak yang memenuhi unsur  pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP tentang penyertaan perbuatan tindak pidana. (jpg)

Beri komentar


Security code
Refresh